Senin, Agustus 04, 2008

YoGyA (koe)

Mbaca-mbaca imil pak Mitrabani, ada foto-foto tentang Yogyakarta.

Jadi pingin pulang ke yogya melihat foto-foto itu. Kangen banget...!

Apalagi adik yang sedang ngawani ibu di Yogya masuk RS. Kasihan deh ibu jadi berkurang temennya. Semoga LiLis, adikku segera sembuh dan dapat ikut kembali bercanda ria dengan ibuku.

Amin.







2 komentar:

belalang mengatakan...

pak eshape,
terima kasih dah mampir ke blog saya.

ngomong2 tentang jogja, awal juli kemarin saya seminggu ada di jogja. saya suka ke-khas-an kota ini, karena saya juga orang jawa, tapi ada beberapa yg membuat kurang sreg.

pertama, soal makan di kakilima yg menyebalkan. saya mencoba makan di kakilima di malioboro tepatnya persis disamping pintu masuk dprd jogja malioboro. saat bayar, ternyata harga gudeg dan ayam goreng yang saya makan belum termasuk ppn (kakilima ada ppn?). bukan hanya saya yg kesel, tapi beberapa orang yang makan bareng saya pada ngedumel.

ternyata, saat saya makan di foodcourt malioboro mall, dengan harga yang lebih murah, gak pake ppn (harga nett) dan rasa jauh lebih enak. padahal maksud hati ingin merakyat makan di kakilima, tapi yg saya dapatkan sebaliknya.

ada lagi sih kesan yg kurang enak lainnya. tapi ya itu yg paling aneh... tapi jogja tetap kota yang saya paling suka.

eshape waskita mengatakan...

wah komentarnya kayaknya mewakili saya juga tuh...

dulu kita suka asyik ngobrol di malioboro sampai jauh malem dan ngabisin duit yang sangat sedikit dengan hidangan yang amat lezatun...

sekaran emmang suasananya sudah hilang dan harganya sudah selangit, dan yang njual juga (sebagian besar) bukan orang yogya lagi...

udah gitu yang ngamen nggak seindah dulu, ada kesan asal berani tampil...

dulu (wah ini agak nostalgia dikit), pengamen itu sebenarnya bukan pengamen tapi para musikus yang latihan "mental" dengan cara ngamen di sepanjang maioboro, jadi musiknya enak didengar dan mereka ngga ngejar-ngejar bayaran

ada juga pengamen asli yang memang hidup dari ngamen, tapi suaranya memadai dan tetap nggak nafsu banget ama materi

pernah kita kasih 100 ribu (tahun 80an), wah dia ngamen sampai mulutnya berbusa tuh ...

sama-sama senang deh..

(jadi curhat nih)

salam