Senin, Desember 22, 2008

Jape Methe [Cahe Dewe]

Di Yogya sering kita dengar ucapan aneh yang begitu fasih diucapkan dan terasa begitu familiar bagi kalangan tertentu.

Salam "Jape Methe" atau panggilan akrab "dab" begitu sering terdengar. Apa sih artinya?

Coba perhatikan gambar di bawah ini.


ja ada di baris ke tiga kolom ke tiga kita baca sebagai ca baris ke satu kolom ke tiga
pe ada di baris ke tiga kolom pertama kita baca he sesuai baris ke satu kolom ke satu
sehingga jape dibaca cahe

Jadi kuncinya adalah, baris pertama dibaca sebagai baris ke tiga dan sebaliknya, sehingga baris ke dua dibaca sebagai baris ke empat [dan sebaliknya].

SO, dab terdiri dari dua huruf da dan ba atau dibaca sebagai ma dan sa, sehingga dab=mas.

Sahany = Bapak
Pisu = Hibu [ibu]
Gadhge = Tante
Lebeny = Ngesek
Dab Penyo = Mas Eko

Pernah ke Semarang?

Nah disana juga modelnya mirip. Bedanya huruf pertama dibaca huruf terakhir.

liset = pijet [pijat]
kahat = makan [mangan]

Selamat mencoba. Dijamin diketawain [kayak wong Barat ngomong jowo]

7 komentar:

AndriRistiawan mengatakan...

ea.... aksara jawa....
doh jadi inget pas jaman SD kalo pas pelajaran ini selalu dapet nilai 0 - 20 >.<

eshape waskita mengatakan...

ha..ha..ha..
gak perlu nulis aksara jawanya
cukup tulisan latinya saja

silahkan dicoba
poya leygi tambahi gulo...

salam

RainTurb mengatakan...

saya baru ngerti ma bahasa yang satu in ya_^

eshape waskita mengatakan...

masih banyak bahasa dari daerah lain
sayang yang saya tahu ya baru ini

salam

MATEMATIKA ITAH mengatakan...

ooo ngono ta carane
mbuh ramudeng

Unknown mengatakan...

Laa nek huruf mati gimana dab?

eko sutrisno mengatakan...

ada contoh soal nggak ?
Nanti tak kasih jawabannya :-)