Selasa, Agustus 26, 2008

Samarinda (01)


Samarinda tidak seperti yang kubayangkan. Dulu kayaknya panas dan gersang, sekarang masih panas dan gersang memang, tapi kok ternyata hujan masih turun tiap hari ya di Samarinda.

Rupanya memang begitulah karakteristik Samarinda.

Abis presentasi tadi aku jalan-jalan.Sebenarnya sih males jalan-jalan, maunya terus ngamar dan berfantasi ria di dunia maya, berkomunikasi dengan anak-anak pakai YM, nulis blog dan lain-lain, tapi biar nggak dikira makhluk anti sosial, maka kuikuti juga acara jalan-jalan itu.

(eh..., ketika ada waktu luang tadi, sempet ngajarin temen yang bikin buat blog. Buka laptop, connect pakai IM2, ndaftar di blogspot dan 5 menit kemudian dia sudah punya blog. Kalau ngak salah alamatnya di http://waskitatembak.blogspot.com. He..he...he... semangat berbagi memang harus terus ditingkatkan)

Di pasar nemu bros cantik buat anak-anak dan istri (juga donk!:). Ada juga sarung wangi, wah ini LiLo mungkin seneng. Akhirnya kubungkus bros dan sarung itu, semoga yang di rumah senang menerimanya. AMin.

Abis keliling pasar, makan malam di restoran bareng dengan kawan-kawan Waskita. Kulihat ada 3 meja yang sudah penuh orang, sementara 1 meja masih kosong melompong. Ternyata masih ada beberapa kawan proyek yang belum datang. Begitu mereka datang, ternyata masih perlu 2 meja lagi.

Alhamdulillah, tadinya kupikir akan ada masalah munadzir malam ini, ternyata malah kurang pesanannya.

Sampai di kamar langsung menggeletak, capek banget rasanya. Obat juga belum habis kuminum, mau diminum lagi kok malah pusing, jadi ya udah besok kit alihat saja, semoga sudah nggak pusing lagi.

Alhamdulillah, hari ini berlalu dengan baik. Insya Allh, besok dengan semangat pagi dan senyum ikhlas, akan lebih baik lagi. AMin.

2 komentar:

anaklaba2 mengatakan...

wah sayang keluarga nich om...

eshape waskita mengatakan...

tapi lebih sayang Tuhan kok, atau karena sayang ama Tuhan jadi otomatis sayang ama keluarga

'kali gitu ya?

Salam