Senin, Maret 17, 2008

Nasi Goreng 39

Hari Minggu adalah hari keluarga, artinya aku lebih banyak nurut apa yang mereka maui dibanding hari kerja, dimana mereka tidak bisa mengaturku dengan keinginan mereka.

Pagi-pagi aku sudah disuruh mbuat nasi goreng. Maklum di kampung dulu aku pernah juara masak nasi goreng, demikian juga ketika sudah kerja, masih juga dapet nomor juara lomba nasi goreng.

Begitu masuk dapur, ternyata gak ada bawang merah dan bawang putih. Wah, bumbu utama gak ada gimana ini. Anak-anak jadi “nglokro”, lemas, melihat kondisi itu.

Untung mataku melihat ada plastik berisi bumbu pecel. Segera saja kuambil secukupnya, kucampur gula jawa untuk menyamarkan rasa pedasnya, karena anakku nomor dua gak suka pedesnya.

Ambil margarine, dan “bumbu nasi gorengpun” langsung dimasukkan ke penggorengan. Untuk lebih lengkap lagi, maka sisa-sisa lauk tadi malem, ada tahu tempe bacem, telur, peyek, dll tak masukin juga.

Jadilah nasi goreng istimewa versi Montana 39. Montana adalah "cluster" tempat tinggalku saat ini. Kalau angka 39 itu asal comot aja, gak ada hubungannya dengan lagu 39-nya Queen.

Hari Minggu di rumah memang selalu penuh keceriaan. Insya Allah sampai kapanpun selalu kudapat keceriaan itu.

Amin.

…………

3 komentar:

P5 (MM) mengatakan...

Kebetulan sekali pak Eko bikin Nasi Goreng…Kemarin saya juga bikin Nasi Goreng Lho..

Ceritanya begini, kemarin kan saya diajak temen2 kos jalan2 ke gor (stadiun Bekasi) untuk Olah raga sekaligus lihat barang2 murah yang dijual disana kayak kaos, perlengkapan dapur 10Ribu Tiga dll. Eeh..Gak kerasa hari udah mulai siang, Kami langsung balik ke kos gak sempet belanja.

Akhirnya, karena perut udah keroncongan bikinlah Nasi Goreng pake telur sama wortel, karena persediaan sayur saya tinggal wortel aja=) ditambah bumbu Nasi goreng yang sudah saya beli sebelumnya.

MasyaAllah…..Kalo makan pas keadaan perut lagi keroncongan, makanan dengan lauk apa adanya sungguh nikmat.

Alhamdulillah Kita semua masih diberikan Rizki untuk makan dan merasakan kenikmatan..Serta kenikmatan berkumpul bersama keluarga khusus yang udah berkeluarga.

Bagi yang belum seperti saya tetep bisa merasakan kebersamaan dengan teman2 se kos=)…Semoga Allah swt selalu melimpahkan rizkinya kepada Kita semuanya..Amien.

.

LuLuk KeReN aNaqnya Pak EcKo mengatakan...

Pak,, naSi GoReNgnya yaNg Ke 39 Nggak eNaK...
hehehe

(JuJuR)

maSa Di KaSi BuMbu peCel... aDha KaCanK nya LaGi..

AneH..

TaPi ya tak MaKan Jugha...

(soaLnya KeLaPeran..)


BeSoK LaGi MaSaK NaSi GoReNg YaNg Ke 56 aJha ya Pak... (aPaan Tuh..?)

hehehe...

Ps: SeJuJurnya kiTa minTa Di MaSaKin NaSGoR Coz Kita MaSIh NgantuK BuaT JoGging paGi Ke GolF...

EnaKaN Di RuMah maKan NaSgoR biKiNan BaPak...

SaMbiL MengumPulKan NyaWa...


HeheHe....

eshape waskita mengatakan...

Ya, kuakui nasi goreng itu tidak seenak biasanya.

Namanya tupai, kadang-kadang waktu lompat jatuh juga.

Cuma, bapak selalu berusaha untuk ebrbuat yang terbaik buat anak-anaknya termasuk anak mbareb yang pandai ngemong adiknya ini.

Love U allways....