Senin, Maret 17, 2008

(lagi-lagi) Angkot 59

Sepuluh hari ini, aku tidak naik angkot 59. Kebiasaan pagi, duduk di angkot, tidur, dan jalan kaki dari terminal ke kantor, gak ada lagi. Semuanya diganti dengan pasang safety belt, ambil tiket tol, “drive carefully”, mbayar told, parkr dan lepas safety belt.

Ternyata merubah kebiasaan yang sudah nikmat itu cukup sulit. Setelan program di otakku sudah jadi dan mapan, sehingga saat waktu tidur, sulit untuk merubahnya.

Alhasil, aku jadi harus berjuang mati-matian untuk jangan ngantuk di jalan tol yang semuanya pada pingin lebih kencang dari yang lain.

Kadang radio kusetel dengan cukup keras, nyanyi sambil teriak-teriak kayak orang gila. Kalau saja ada CCTV di mobil pasti akan jadi pertunjukkan gratis yang cukup bikin orang terpingkal-pingkal.

Kayaknya aku harus kembali lagi ke angkot 59 ya…!:-)


....

8 komentar:

kampung ugm (SA) mengatakan...

Setuju,kembali ke angkot saja pak,itung2 ngurangi kepadatan lalu lintas.

Saya juga pengen ngantor naik angkot,tp tdk dlm wkt dkt ini kayaknya, msh ketakutan krn kejadian sopir pete2 baku hantam dng sopir lain.

Civeng (NWS) mengatakan...

Sebelum kembali ke angkot 59 buka lowongan driver dulu , lumayan bisa ngurangi pengangguran di jakarta, masih tetap menambah pemasukan ke negara via bayar tol , beli bensin, dll

civeng (IW) mengatakan...

Cuman pak NWS, bukannya dengan beli bensin itu menambah beban negara (bensin kan disubsidi to pak?) terus pake mobil sendiri juga nambah2in kemacetan juga kan?...

..

civeng (AIW) mengatakan...

saya setuju niat pak Pak eshape, balik ke angkot :)

apalagi kalo di angkot duduk bersebelahan ama yg pemudi yg cantik...hehehe..

hidup angkot

salam,
AIW

civeng (ZBA) mengatakan...

salut sama pak eko

tidak banyak orang yang mau naik angkot

artinya yang mau naik angkot orangnya tidak egois dan mau berbagi

eshape waskita mengatakan...

aku hanya membayangkan betapa nikmatnya naik angkot di manca negara

ac-nya dingin, gak desak-desakan, k3-nya jalan, murah lagi ...!:-)

insya Allah, target Indonesia Emas 2020 benar-benar dapat tercapai

amin

AGU mengatakan...

sejak busway steril,
saya juga berhenti naek angkot koridor 75, pasar minggu - blok m,
sekarang saya mbalik ke cinta pertama saya sewaktu pindah ke jakarta
yaitu bus TransJakarta koridor I, ragunan - dukuh atas.
saya tinggal di daerah warung buncit, kantor di mampang prapatan

sebelum busway steril, waktu tempuh naek bus TransJakarta dari halte
buncit indah ke mampang prapatan yang 'cuma' lewat 5 halte bisa satu jam,
itupun pake lama nunggu, berdiri pula satu jam
jadi inget kalo naek bus solo - semarang, didepan ada tulisan :
duduk 50, berdiri 1 (maksudnya duduk 50 menit, berdiri 1 menit) mungkin ??
kalo di bus TransJakarta, perlu dikasih tulisan serupa :
duduk 50, berdiri 60 (klo yang ini maksudnya : duduk di halte 50", berdiri di bus 60")

makanya saya selingkuh ke koridor 75.
bener seperti kata pak eko, bisa duduk, tidur, atau liatin orang tidur :)
fenomena yang menarik kalo inget naek angkot di jam pagi (6.30-09.00)
semua penumpang tidur, ngowoh bareng-bareng

bagi saya, alternatif pilihan moda itu memperkaya definisi kata : 'nyaman'
mau nyaman, yang penting duduk, bisa tidur, walopun pake kemringet
yaa naek angkot 75,
mau nyaman, yang penting cepet, berAC, gak pake kemringet
yang naek bus TJ
bagi saya, semua nyaman kok,

lain waktu kalo sudah mampu beli mobil & sopir pribadi
berhubung saat ini belum mampu, ya naek mobil orang dulu

maksih pancingan thread-nya pak eko :D

@ izzul,
aku ga ngomongin subsidi, ra mudeng aku
makin lama tak urut2ke, makin kacau pikiranku
lha wong sing mudeng wae yo gak rampung2
ngrampungke masalahe, gak iso ngopo2 to?
mendingan lah awakku ga sampe di-urut


salam,
-AGU-

eshape waskita mengatakan...

ternyata sudah lama juga ya aku mulai demen naik angkot

hmm nikmatnya naik angkot 59...