Minggu, November 23, 2008

Pasar Kaget Jababeka [sekarang]



Ada yang berubah di Pasar Kaget Jababeka. Yang terlihat jelas adalah lalu lintas yang macet, papan nama yang sudah dicat lagi dan jualannya yang makin lengkap.

Penyebab macet memang bukan semata-mata karena pasarnya, tapi karena adanya perbaikan salah satu jalur jalan. Namun panjangnya parkir mobil juga menjadi penyebab lain dari kemacetan ini.

Yang penting warung soto kesayanganku masih ada dan rasanya masih sama. Segar dan mantab.




Bendi juga masih ada dan makin laris manis, karena memang pengunjungnya yang makin ramai.




Mobil sudah tidak mungkin lagi masuk ke pasar kaget ini. Sepeda motor yang nekat atau yang sudah masuk sejak abiz subuh yang terlihat di dalam lokasi pasar kaget. Hari ini kujumpai sepeda motor kecil [kelihatannya motor matic yang dirombag ban belakangnya, jadi mirip mini HD]. Pengendaranya juga kecil banget.





Memang jualan motorpun sudah mulai dipasarkan di sini. Sayang tadi gak sempat nanya ke penjualnya, apakah dagangannya laris manis atau misinya hanya sebagai show room saja.





Yang sekedar olah raga ringan badminton, atau semi berat sepak bola tetep terlihat ramai. Sementara itu yang cuma sekedar melemaskan otot dengan baju non olah raga juga terlihat di semua sisi lapangan.





Yang jelas disini semua barang dijual dengan harga yang murah meriah [kecuali sepeda motor 'kali].



Sotonya masih enak nih [sambil sedikit narsis]

4 komentar:

Syamsul Alam mengatakan...

Duh, fotonya yang terakhir itu lagi makan apaan tuh.... huehuehue... kok saya ga dibelikan.... xixixixixi........

eshape waskita mengatakan...

Ntar tak beliin deh.

Pakai sate telor juga enggak? Atau sate ati ampela?

Kabari ya, mana yang dipilih.

Salam

Lyla mengatakan...

wahh...oasarnya rame banget ya... kayak pasar malam hehehe

Btw apa kabarnya mas??? lama gak berkunjung :)

eshape waskita mengatakan...

Pasarnya emang rame banget.

Seneng mau berkunjung lagi mbak.
Alhamdulillah, kabar baik2 saja.
Makin subur makmur deh.
Amin.

Salam