Sabtu, Agustus 08, 2009

Ngasih Makan Ayuko

Di dunia ini yang pasti adalah perubahan dan begitu juga dengan kondisi Ayuko yang ternyata sudah tua. Giginya sudah tinggal sedikit [jangan2 malah sudah habis].

Yang jelas, Ayuko sudah tidak sanggup makan makanan keras lagi. Semua makanan keras yang diberikan di tempat makanannya, selalu utuh tak kurang suatu apa [kayak sehat tak kurang suatu apa], maksudnya masih utuh sampai kapanpun.

Akhirnya harus diberi makanan yang lembek-lembek dan makanan yang lembek-lembek untuk kucing ternyata masih belum murah atau sudah mahal.

Jadi terpaksa dilakukan sedikit modifikasi. Makanan keras Ayuko digerus dulu dan kemudian dicampur dengan makanan lembeknya, jadilah makanan setengah keras dan berlapis makanan lembek.

Alhamdulillah, Ayuko masih mau menghabiskan makanan itu. Tinggal menyediakan waktu khusus untuk menggerus makanannya.

ini makanan lembek Ayuko


makanan keras Ayuko digerus dulu


ditungguin sama yang sudah kelaparan


dicampur dengan makanan lembek

dan dimakan dengan lahap

Alhamdulillah, satu masalah lagi terpecahkan.
...
.

8 komentar:

Syamsul Alam mengatakan...

Kasihan rek si ayuko.... sepertinya tinggal menghitung hari hingga ayuko mati.....

Jadi inget asuka, kucing anggora saya yang dulu. Terus Daigo yang kelindes mobil bapak.... kasian rek kucing2 ini....

Rusa Bawean™ mengatakan...

wahhhhh
lucu yaa kucingnya

tapi aku koq benci bangt ya sama kucing
:)

RCO mengatakan...

Terima kasih atas apresiasi foto-foto JFC saya.

Dan salam kenal.

eshape waskita mengatakan...

Mas Alam, kata LiLo anakku jangan menyebut Ayuko dengan mati, tapi meninggal [wah kok gitu ya...?]

Kalau kakaknya tahu, wah pasti dia sedih kucingnya dibilang mau ...... [padahal yang dibilang mas Alam itu benar]

Sulit ya menghadapi kenyataan itu.

Aku juga sama kucing nggak begitu akrab, sekarang terpaksa akrab karena nggak ada yang ngopeni lagi [soalnya yang ngopenin pindah sekolah ke Yogya]

Memang Ayuko ini lucuuuu banget, sok bodoh dan manjanya luar biasa banget.

Makasih buat mas Ibnu dan RCO, atas komentarnya.

Salam

febriharsanto mengatakan...

wah trenyuh banget Pak lihat Bapaknya terpaksa ngasih makan kucing, karena ditinggal anaknya lanjutin sekolah di Jogja :). Tapi saya kok tidak menyukai kucing ya? Apalagi kucing mau kawin? :) berisiknya minta ampun, sampai tak siram air kalau lagi di atap.

eshape waskita mengatakan...

hahaha...
bener mas Febri

Kucing itu kalau mau memang kawin bersiik banget

Sekarang Ayuko sudah menopause, jadi sudah nggak mau kawin lagi

dia sampun sepuh tuh kayaknya....

ferimalwa mengatakan...

ternyata penyayang kucing ya pak eshape, sama nih cuma saya jaman doeloe, sekarang gak sempet. salam u/ ayuko ya pak. :)

eshape waskita mengatakan...

mas Ferimalwa,

yang penyayang kucing sebenarnya mbak Litha, tapi karena sedang sekolah di Yogya, jadi yang masih di jakarta yang nerusin ngrawat Ayuko

tambah manja deh sekarang si ayuko ini

makasih komentarnya ya mas,
anakku pasti senang membaca komentar ini