Minggu, April 05, 2009

Kota Pahlawan di Minggu Pagi

Meski agak kesiangan, kupaksakan diriku untuk jalan-jalan di depan Kantor Pemkot. Yah, bernostalgia deh.

Keluar dari hotel langsung belok kanan menuju "TKP". Hmm udaranya lumayan segar, dibanding Jakarta, tetapi tetap lebih segar udara di belakang rumahku yang penuh dengan pepohonan hijau [maklum rumah di desa CIkarang].

Sampai di depan patung Sudirman, kulihat penjual gudeg yang dulu sering kudatangi sudah gak jualan lagi. Gantinya para mania VW yang nongkrong disitu. Warung Pecel masih laris manis dan penuh parkirannya.



Jalan sedikit lagi ke arah Pemkot, kulihat warung lesehan yang dulu ada di situ sudah berganti dengan deretan sepeda onthel tua. Dandanan mereka bak warok atau bak "amtenar" jaman dulu. Tua muda, laki perempuan pada nongkrong disitu.

Warung lesehannya sudah terlihat bersih dan dipakai markas salah satu partai yang katanya berhati nurani.

Nyebrang jalan, sampailah ke gedung Pemkot. Suasananya masih seperti dulu, yang berubah hanya yang jualan tidak sebanyak dulu. Masih banyak orang yang main bola, badminton ataupun hanya sekedar loncat-loncat saja.






Pikiran jadi terasa segar melihat suasana seperti itu. Gak terasa langsung melamun ke Cikarang. Sedang apa ya anak-anakku disana? Apa mereka jalan-jalan juga ya di Taman Golf?

Pak AMril katanya mau melihat istriku jualan di Taman Golf, tetapi aku yakin istriku di rumah ngurusin anak-anak yang kehilangan candaan "jayus" dari bapaknya.

Puas menikmati taman Pemkot, langsung balik kanan menyusuri rumput hijau yang lembut, sampai tiba-tiba kakiku menabrak besi.

Uaduh, sakitnya lumayan juga nih. Rupanya ada besi di balik rumput itu. He..he..he.. makanya jangan ngelamun deh. Katanya instruktur K3LM kok kesandung [emang jalan hanya pakai kaki saja, pakai mata juga donk], wah gak iya nih...!:-)

Mendekati hotel Surabaya Plaza, sempat lihat perahu melintas di sungai. Wah, ada wisata air juga akhirnya di Surabaya. Dulu waktu aku lima tahun di Surabaya, itu hanya jadi wacana terus.

Salut deh buat mereka yang berjuang untuk melestarikan wisata air itu.

Sesampai di hotel aku langsung minta obat luka. Para petugas hotelpun sibuk melayaniku. Sayang tidak ada kotak P3K di hotel megah ini.

Ya udah beli saja di drug store. Kalau aku jadi pemilik hotel pasti kubelikan deh tamu yang kakinya luka.

Sekarang udah sehat, siap untuk jalan-jalan muter-muter kota Surabaya.

wisata air yang dulu hanya wacana saja

10 komentar:

DeeDee mengatakan...

mampir solo mas...ntar maem nasi liwet atau cabuk rambak khas solo,malemnya nongkrong di hik sambil minum wedang jahe atau teh ginastel
promo mas..promo mas...cieee
hehehehe

Rusa Bawean™ mengatakan...

wahhh
di surabaya
koq gak mampur mas

ciput mardianto mengatakan...

kalo main disurabaya, coba nasi bebek kayu tangan daerah bratang, atau nasi bebek tugu pahlawan.

eshape waskita mengatakan...

@DeeDee

maunya sih mampir SOlo,
tapi pilotnya apa mau ya ?

ntar tak tanyain deh
[kalau sempet, soalnya begitu duduk langsung bablas ke alam mimpi je..]

eshape waskita mengatakan...

@Rusa Bawean

maunya sih mampir,
ngumpul2 dengan para blogger surabaya, sayang ngak punya alamat telp teman2 disini

jadi cuma nulis di FB mas Alam saja,
dan dia entah kemana nggak ngrespon blas

jadinya ya jalan2 sendiri
lihat lumpur lapindo
nyari2 kawan SMA di sidoarjo
mlaku2 di cito waru
nongkrongin plurk yang baru ngadat

wis
gitu aja...

eshape waskita mengatakan...

@Ciput mardianto

wah makasih sarannya
bebek kayu tangan sudah hafal rasanya, saking seringnya,
jadi pilihan jatuh pada bebek tugu pahlawan
bagaimanapun soal bebek tetap di surabaya yang paling empuk dan lezat...

kemarin nyoba sop buntut bangkalan
lumayan juga tuh

salam

Ariesvio mengatakan...

Wah..Alam yang Indah
Salam Kenal
Thank's telah mampir di blog ariesvio

eshape waskita mengatakan...

@Ariesvio

Memang surabay akota yang idnah dan bersih [sekarang, dulu sih gak sebersih sekarang]

Fanda mengatakan...

Salam kenal! Dulu pernah tinggal di Sby ya? Aku arek Suroboyo asli, mas! Tentang Pay It Forward, itu film lama, kalo mau cr aja di Zeenemax ato persewaan VCD laen, mungkin ada. Filmya bagus banget kok!

eshape waskita mengatakan...

Iya dulu sempat di surabaya waktu ngerjakan proyek airport juanda
makasih komentarnya ya

salam sehati